coretan seputar dunia veteriner

Anamnesis     : tidak nafsu makan dan jalan sempoyongan

 

Signalement

Nama                          : Bandit

Jenis hewan                : anjing

Ras/Breed                   : Golden Retriever

Warna kulit                  : pink/merah muda

Warna rambut             : coklat

Jenis kelamin             : jantan

Umur                           : ± 5 bulan

Bobot badan                : 17 kg

 

Status Present

Perawatan                                           : baik

Habitus/tingkah laku                            : datar/jinak

Gizi                                                      : baik

Pertumbuhan badan                           : baik

Sikap berdiri                                        : tegak pada keempat kaki

Suhu tubuh                                          : 38,1°C

Frekuensi napas                                 : 44 kali/menit

Frekuensi nadi                                    : 100 kali/menit

Adaptasi terhadap lingkungan : tidak takut

 

  • Kulit dan Rambut

Aspek rambut              : mengkilap

Kerontokan                  : tidak ada

Kebotakan                   : tidak ada

Permukaan kulit          : permukaan kulit rata, terdapat kemerahan                                                                 (erythema) di sekitar kulit punggung dan terdapat                                                             infestasi caplak

Bau kulit                      : khas

Turgor kulit                  : baik

 

  • Kepala dan Leher

Ekspresi wajah           : bereaksi

Pertulangan kepala     : tegas

Posisi kepala               : tegak dan lebih tinggi dari tulang punggung

Posisi tegak telinga     : jatuh pada kedua telinga

 

  • Mata dan Orbita Mata

Orbita Mata Kiri

Palpebrae                    : membuka dan menutup sempurna

Cilia                             : keluar sempurna

Conjunctiva                 : Rose

Membran nictitans      : tersembunyi

Orbita Mata Kanan

Palpebrae                    : membuka dan menutup sempurna

Cilia                             : keluar sempurna

Conjunctiva                 : Rose

Membran nictitans      : tersembunyi

 

Bola Mata Kiri

Sclera                          : putih

Kornea                                    : jernih, bening, tidak keruh, dan tidak terdapat luka

Limbus                        : datar

Iris                               : coklat dan tidak terdapat kelainan

Pupil                            : kecil

Refleks pupil               : ada

Vasa Injectio                : ada

Bola Mata Kanan

Sclera                          : putih

Kornea                                    : jernih, bening, tidak keruh, dan tidak terdapat luka

Limbus                        : datar

Iris                               : coklat dan tidak terdapat kelainan

Pupil                            : kecil

Refleks pupil               : ada

Vasa Injectio                : ada

 

  • Hidung dan Sinus     : cermin hidung lembab dan dingin, tidak kering,                                             tidak terdapat perlukaan, tidak terdapat discharge,                                      tidak mengalami dilatasi yang berlebihan ketika                                               inspirasi

 

  • Mulut

Rusak/defek bibir        : tidak ada

Mukosa                        : rose

Lidah                           : rose

Gigi geligi                     : lengkap

 

  • Telinga

Posisi tegak telinga                 : jatuh pada kedua telinga

Permukaan daun telinga         : rata dan kotor

Bau                                          : khas cerumen

Krepitasi                                  : tidak ada

Refleks panggilan                   : ada

 

  • Leher

Trahea             : teraba dan tidak terdapat batuk

Esofagus         : teraba dan kosong

 

  • Lymphonodus Retropharyngealis

Ukuran             : tidak ada perubahan

Konsistensi     : kenyal

Perlekatan       : tidak ada

Kesimetrisan   : simetris

Lobulasi           : jelas

Suhu kulit        : sama dengan suhu kulit disekitarnya

 

  • Sistem Pernapasan

Inspeksi

Bentuk rongga thoraks            : simetris

Tipe pernapasan                     : costal

Frekuensi napas                     : 44 kali/menit

Intensitas                                 : tidak ada perubahan

Ritme                                      : teratur

Batuk                                       : tidak ada

 

Palpasi

Penekanan rongga thoraks     : tidak terdapat rasa sakit

Palpasi intercostal                  : tidak terdapat rasa sakit

 

Auskultasi

Suara pernapasan                              : suara bronchial jelas

Suara ikutan                                        : tidak ada

Suara antara ins dan ekspirasi           : tidak ada

 

  • Sistem Peredaran Darah

Inspeksi

Ictus cordis     : tidak terlihat

Auskultasi

Frekuensi                                : 100 kali/menit

Ritme                                      : teratur

Intensitas                                 : tidak ada perubahan

Suara Sistolik dan diatolik       : terdengar jelas

Sinkron pulsus dan jantung    : sinkron

 

  • Sistem Pencernaan

Inspeksi

Bentuk rongga abdomen        : simetris

Besar rongga abdomen          : tidak terdapat perubahan

Suara peristaltik lambung       : tidak terdengar

 

Palpasi

Epigastrium                 : teraba ginjal kiri dan tidak terdapat rasa sakit

Mesogastrium             : tidak terdapat rasa sakit

Hypogastrium              : vesica urinaria yang penuh teraba dan tidak                                                              terdapat rasa sakit

Isi usus halus              : tidak teraba

isi usus besar             : tidak teraba

 

Auskultasi

Suara peristaltik usus : terdengar

 

  • Anus

Refleks sphincter ani              : ada

Kebersihan anus                     : bersih

Kebersihan daerah perineal    : bersih

 

  • Organ Urogenitalia

Preputium       : tidak terdapat peradangan

Penis (glans penis)

Besar              : tidak ada perubahan

Warna             : merah rose

Kebersihan      : bersih

Sensitifitas      : ada

Scrotum          : bersih dan tidak terdapat peradangan

 

  • Sistem Musculoskeletal

Inspeksi

Perototan kaki depan              : kompak, simetris, dan tidak terdapat                                                                    pembengkakan

Perototan kaki belakang          : kompak, simetris, dan tidak terdapat                                                                    pembengkakan

Spasmus                                : tidak ada

Tremor                                                : tidak ada

Cara bergerak-berjalan           : koordinatif

Cara bergerak-berlari              : tidak koordinatif, kaki belakang kanan                                                                   seperti diseret

 

 

Palpasi

Struktur pertulangan kaki depan kanan          :  kompak, keras, tidak                                                                                             terdapat pembengkakan,                                                                                            dan tidak ada krepitasi

Struktur pertulangan kaki depan kiri                :  kompak, keras, tidak                                                                                             terdapat pembengkakan,                                                                                            dan tidak ada krepiasi

Struktur pertulangan kaki belakang kanan       : Kompak, keras, tidak ada                                                                                     pembengkakan, dan tidak                                                                                           ada krepitasi

Struktur pertulangan kaki belakang kiri           : kompak, keras, tidak ada                                                                                      pembengkakan, dan tidak                                                                                           ada krepitasi

Rasa sakit                                                       : tidak ada

Panjang kaki depan kanan dan kiri                 : sama panjang

Panjang kaki belakang kanan dan kiri : sama panjang

Kestabilan pelvis

Konformasi                                         : tegas

Kesimetrisan                                       : simetris

Tuber coxae                                                    : teraba

Tuber ischii                                                     : teraba

 

  • Lymphonodus Popliteus

Ukuran             : tidak ada perubahan

Perlekatan       : tidak ada

Konsistensi     : kenyal

Kesimetrisan   : simetris

Lobulasi           : jelas

Suhu kulit        : sama dengan suhu kulit di sekitarnya

 

  • Kondisi Dermatology Ekstremitas Bawah : tidak terdapat kemerahan                                                                               (tidak terdapat                                                                                                 perubahan/kelainan)

Pemeriksaan Lanjutan : pemeriksaan radiografi (rontgen) pada anggota                                                        gerak belakang

Diagnosa                          : luxatio coxofemoralis

Diferensial Diagnosa : fraktura acetabulum, fraktura kaput femur, hip                                                           dysplasia, avascular necrosis pada caput femur,                                                              degenerative joint disease

Prognosa                         : dubius

Terapi                               : closed reduction dan open reduction

 

 

PEMBAHASAN

Anamnesis dari anjing yang bernama Bandit dengan ras golden retriever adalah tidak mau makan (nafsu makan) dan jalannya sempoyongan. Hasil pemeriksaan fisik menunjukkan bahwa Bandit mempunyai bobot badan sebesar 17 kg, suhu tubuh sebesar 38,1 °C, frekuensi napas sebesar 44 kali/menit, dan frekuensi nadi sebesar 100 kali/menit. Menurut Kelly (1984), suhu tubuh anjing ras besar adalah sebesar 37,5 – 38,6°C, frekuensi napas sebesar 15 – 30 kali per menit, serta pulsus/frekuensi nadi sebesar 65 – 90 kali per menit. Anjing Bandit mempunyai suhu tubuh dalam rentang normal. Frekuensi napas dan frekuensi nadi lebih tinggi dari rentang normal, hal ini dapat disebabkan oleh peningkatan aktivitas tubuh pada waktu pemeriksaan fisik (stress). Berdasarkan hasil pemeriksaan fisik, didapatkan gejala klinis berupa kemerahan pada kulit di daerah punggung akibat infestasi caplak dan inkoordinasi gerak pada waktu dilakukan pemeriksaan terhadap cara bergerak-berlari. Inkoordinasi tersebut terlihat pada waktu anjing berlari dan tidak terlihat pada waktu berjalan. Gejala inkoordinasi tersebut terlihat berupa kaki belakang sebelah kanan seperti diseret atau tidak menumpu ke lantai secara sempurna pada waktu berlari. Berdasarkan pemeriksaan secara inspeksi terhadap perototan kaki belakang tidak ditemukan adanya pembengkakan, serta pemeriksaan secara palpasi struktur pertulangan tidak ditemukan adanya perubahan (struktur pertulangan kompak, keras, tidak ada krepitasi, dan tidak terdapat pembengkakan), tidak terdapat rasa sakit pada saat palpasi terhadap struktur pertulangan, serta ketika dilakukan pemeriksaan terhadap panjang kedua kaki belakang diperoleh hasil bahwa kedua kaki belakang (kanan dan kiri) mempunyai panjang yang sama.

Berdasarkan gejala klinis yang ditemukan dalam pemeriksaan fisik dapat diambil diagnosa inkoordinasi gerak yang terjadi disebabkan oleh luksatio atau dislokasio. Kejadian luxatio tersebut kemungkinan berasal dari bagian coxofemoral, sehingga diagnosa yang dapat diambil adalah luksatio coxofemoralis. Menurut Boden (2005), dislokasio atau luxatio merupakan kesalahan letak suatu tulang dari posisi normalnya, sehingga menghasilkan deformitas dan dapat menyebabkan gejala nyeri pada daerah yang terkena. Selain itu, luksatio juga dapat menyebabkan pembengkakan jaringan lunak di sekitar persendian dan kerobekan ligamen yang mengikat tulang tersebut. Gejala klinis dari kejadian luxatio diantaranya adalah anggota gerak yang terkena menjadi tidak bisa digunakan. Menurut Harari (2004), luxatio yang sering terjadi pada anjing adalah luxatio pada persendian coxofemoral. Menurt Birchard dan Sherding (2006), persendian coxofemoral merupakan persendian yang berbentuk bungkul dan mangkuk yang terbentuk dari caput femur dengan acetabulum. Hewan normal mempunyai kapsula persendian yang berikatan dengan acetabulum pada tepinya, ketika bergerak maka kapsula persendian membantu mempertahankan kesesuaian (kongruen). Menurut Anderson et al. (2001), luxatio coxofemoral merupakan kejadian yang umum terjadi pada hewan kecil. Kondisi ini biasanya disebabkan oleh trauma. Trauma tersebut dapat menyebabkan kerobekan pada kapsula persendian dan juga pada ligamen yang terdapat di caput femur. Selain itu menurut Harari (2004), luxatio coxofemoral juga dapat disebabkan oleh hip dysplasia. Kondisi luxatio juga dapat berkembang secara spontan oleh tidak stabilnya persendian coxofemoral selama berlari dan bermain.

Gejala klinis yang didapatkan dari pemeriksaan fisik hanya menunjukkan inkoordinasi gerakan ketika berlari serta tidak terdapat rasa sakit pada persendian coxofemoral dan tidak terdapat kebengkakan di sekitar persendian coxofemoral. Menurut Birchard dan Sherding (2006), persendian coxofemoral merupakan persendian bebas yang terdapat di proksimal alat gerak belakang. Sebagian besar dari luxatio coxofemoral terdapat dalam bentuk displasia craniodorsal dari caput femur dan sisanya merupakan displasia caudoventral. Kejadian luxatio coxofemoral biasanya disebabkan oleh trauma. Diagnosa dari luxatio coxofemoral didasarkan pada gejala klinis yang menunjukkan bahwa hewan biasanya tidak menumpukan kaki yang terkena. Apabila luxatio tejadi dalam bentuk craniodorsal, maka kaki yang terkena akan digerakkan secara adduksi atau rotasi. Selain itu diagnosa dapat diambil dari ukuran panjang kaki belakang yang tidak simetris ketika dilakukan pemeriksaan kesimetrisan kaki belakang.

Menurut Denny dan Butterworth (2006), luxatio coxofemoral merupakan kejadian yang umum terjadi pada hewan kecil. Semua breed hewan kecil dapat terkena, tetapi kejadian terbanyak terjadi pada hewan yang berumur di atas satu tahun. Gejala klinis yang terjadi pada luxatio coxofemoral diantaranya adalah kepincangan dengan tidak menumpukan kaki yang terkena, manipulasi terhadap luxatio akan menunujukkan terjadinya krepitasi, nyeri, dan hambatan dalam bergerak. Kasus luxatio dengan bentuk caudodorsal ditunjukkan dengan adanya abduksi kaki. Selain itu, kaki akan terlihat lebih panjang pada kaki yang terkena dan jarak diantara trochanter major dengan tuber ischii akan mengecil. Sedangkan pada keadaan luxatio ventral akan menyebabkan abduksi pada kaki yang terkena serta kaki yang terkena akan terlihat lebih panjang dari kaki di sebelahnya, dan trochanter major sulit untuk dipalpasi. Luxatio ventral dapat menyebabkan peningkatan derajat ketidakmampuan bergerak dan dapat menyebabkan rasa nyeri karena terjadi penekanan terhadap nervus obturator.

Gejala klinis inkoordinasi gerakan pada anjing Bandit tidak diikuti dengan ketidaksimetrisan kaki belakang, hal ini dapat dilihat dari ukuran panjang kedua kaki belakang masih sama panjang, serta ketika dilakukan manipulasi pada persendian pinggul (fleksio dan ekstensio) tidak didapatkan rasa sakit. Kondisi ini dimungkinkan oleh kejadian penyakit (luxatio) yang masih belum terlalu parah atau kelainan tersebut berasal dari gangguan pertumbuhan hubungan caput femur dengan acetabulum yang masih dalam tahap awal. Menurut Junk et al. (2008), perkembangan dislokasi coxofemoral pada anjing diikuti oleh perubahan pada caput femoris secara degeneratif atau adaptif. Selama postnatal awal, pertumbuhan hubungan antara caput femur dengan acetabulum dibutuhkan untuk fungsi normal dari persendian coxofemur. Lemahnya hubungan antara caput femur dengan acetabulum dapat menyebabkan deformasi bentukan spherical dan pembengkakan pada persendian tersebut. Caput femur di persendian yang tidak stabil dapat menyebabkan perubahan pada bentuk (spericity).

Menurut Birchard dan Sherding (2006), metode primer dalam diagnosis luxatio coxofemoralis adalah dengan radiografi persendian coxofemoral. Menurut Denny dan Butterworth (2006), pemeriksaan radiografi dapat dilakukan dengan posisi lateral dan ventrodorsal pada daerah pelvis. Pemeriksaan radiografi dengan posisi tersebut dapat digunakan untuk memastikan diagnosis dari luksatio (karena fraktura di femur proksimal mempunyai gejala yang sama dengan luxatio coxofemoral) dan menentukan arah dari luxatio. Menurut Birchard dan Sherding (2006), terapi terhadap luxatio coxofemoralis dapat dibagi menjadi dua, yaitu closed reduction dan open reduction. Menurut Denny dan Butterworth (2006), closed reduction dapat dilakukan diantaranya dengan menggunakan Ehmer sling, DeVita pin, dan transarticular external skeletal fixator (ESF). Sedangkan open reduction dapat dilakukan diantaranya dengan toggle fixation, transarticular pin, transposisi trochanter major, dan anchor suture.

Diferensial diagnosa dari luxatio pada hewan muda diantaranya adalah hip dysplasia, fraktura acetabulum, fraktura femur, avascular necrosis femoral, haemarthrosis, septic arthritis, dan traumatic arthritis (Gough 2007). Hip dysplasia adalah perkembangan penyakit orthopaedic yang merupakan penyakit turunan dengan manifestasi berupa penurunan kesesuaian antara caput femur dengan acetabulum (Skurková dan Ledecky 2009). Menurut Birchard dan Sherding (2006), hip dysplasia merupakan kesalahan perkembangan persendian pinggul yang dicirikan oleh derjat kelemahan yang bervariasi dengan subluksasio pada umur awal. Kondisi ini terjadi oleh deformasi dari bentukan acetabulum dan caput femur. Kejadan ini sering diikuti oleh degenerative joint disease. Menurut Morgan (2008), gejala klinis dari hip dysplasia diantaranya adalah kepincangan dapat menjadi lebih parah setelah exercise dan kepincangan tersebut bervariasi dari ringan dan intermittent sampai kepincangan yang tidak menumpukan kakinya di lantai. Gejala klinis lain adalah penurunan fleksio dan ekstensio pada pinggul ketika berjalan, atrophy pada otot pelvis, kelemahan sendi, dan kesakitan selama pemeriksaan persendian coxofemoral. Diagnosis dari hip dysplasia dapat dilakukan dengan pemeriksaan radiografi. Terapi terhadap hip dysplasia diantaranya adalah penurunan bobot badan untuk mengurangi beban persendian, pemberian NSAIDs, pemberian agen chondroprotective untuk meningkatkan proses perbaikan (glucosamine hydrochloride sebanyak 22 mg/kg BB PO SID dan chondroitin sulfate dengan dosis 8,8 mg/kg BB PO SID), serta pemberian diet yang mengandung asam lemak omega-3 dan asam eicosapentaenoic untuk membantu memperbaiki gejala dari degenerative joint disease. Menurut Gough dan Thomas (2004), anjing dengan ras golden retriever merupakan predisposisi ras untuk kondisi hip dysplasia.

Avascular necrosis pada caput femur merupakan penyakit yang umum ditemukan pada anjing pada umur muda dan anjing ras kecil, serta kadang-kadang ditemukan pada anjing ras besar (Birchard dan Sherding 2006). Menurut Morgan (2008), avascular necrosis pada caput femur merupakan kelainan yang tidak disebabkan oleh peradangan, dan merupakan nekrosis aseptik pada caput femur. Kondisi ini dapat disebabkan oleh gangguan aliran darah ke caput femur, serta juga dapat disebabkan oleh faktor keturunan, peningkatan tekanan intra-articular, infark pada caput femur, faktor hormonal, dan konformasi anatomis. Gejala klinis dari kondisi ini diantaranya adalah kepincangan yang secara perlahan-lahan akan memburuk pada 6 – 8 minggu dan akan menyebabkan ketidakmampuan menumpukan kaki dan onset rata-rata dari kondisi ini adalah 5 – 8 bulan (dengan rentang 3 – 13 bulan). Diagnosa dapat diambil dengan cara pemeriksaan fisik untuk memastikan adanya kesakitan saat fleksio, ekstensio, rotasi, dan abduksi pada persendian pinggul. Selain itu, diagnosa kondisi ini membutuhkan pemeriksaan radiografi. Terapi yang dapat diberikan untuk mengatasi avascular necrosis caput femur adalah pemotongan caput femur dan leher femur.

Degenerative Joint Disease atau osteoarthritis merupakan sindrome perubahan patologi pada sinovial persendian yang sering diikuti oleh gejala nyeri dan ketidakmampuan menggerakkan kaki. Kondisi ini berkembang dari keadaan trauma atau berasal dari penggunaan kekuatan untuk persendian abnormal (seperti pada kondisi hip dysplasia dan cranial cruciate ligament disease), serta juga dapat disebabkan oleh sepsis, immobilisasi persendian dalam jangka waktu lama, peradangan pada persendian, dan penyakit perkembangan. Gejala klinis dari kondisi ini diantaranya adalah kepincangan persisten, nyeri, krepitasi pada tulang, atrophy otot (Morgan 2008).

Pemeriksaan lanjutan melalui pemeriksaan radiografi diperlukan untuk meneguhkan diagnosa selain dari anamnese dan pemeriksaan fisik, sehingga dapat diketahui dengan tepat penyebab dari inkoordinasi gerak pada anjing Bandit. Pemeriksaan/peneguhan diagnosa ini juga akan membantu pemilihan terapi yang akan dilakukan. Pemeriksaan yang sudah dilakukan adalah pemeriksaan fisik yang meliputi inspeksi, palpasi, dan manipulasi pada alat gerak yang mengalami inkoordinasi. Namun, pemeriksaan fisik tersebut masih belum dapat digunakan untuk mengetahui kelainan gerak yang terjadi pada anjing Bandit.

SIMPULAN

Beradasarkan hasil pemeriksaan fisik dapat disimpulkan bahwa pasien anjing ras golden retriever dengan nama Bandit mengalami kondisi luxatio coxofemoralis. Diagnosa banding dari kejadian tersebut diantaranya adalah fraktura acetabulum, fraktura kaput femur, hip dysplasia, avascular necrosis pada caput femur, dan degenerative joint disease. Peneguhan diagnosa dapat diambil dengan cara radiografi pada kaki belakang (khususny daerah pelvis).

 

DAFTAR PUSTAKA

 

Anderson S, Gill PG, Lippincott L, Somerville M, Shields S, Balfour RJ. 2001.         Surgical case Report : Acute Luxation of The Coxofemoral Joint.

 

Birchard SJ, Sherding RG. 2006. Saunders Manual of Small Animal Practice 3rd Ed. Saunders Elsevier. Missouri.

 

Boden E. 2005. Black’s Veterinary Dictionary 21st Ed. A&C Black. London.

 

Denny HR, Butterworth SJ. 2006. A Guide to Canine and Feline Orthopedic           Surgery. Blackwell Publishing. UK

 

Gough A. 2007. Differential Diagnosis In Small Animal Medicine. Blackwell            Publishing. Oxford. UK.

 

Gough A, Thomas A. 2004. Breed Predispositions to Disease in Dogs and Cats.   Blackwell Publishing Ltd. UK.

 

Harari J. 2004. Small Animal Surgery Secrets 2nd Ed. Hanley and Belfus, Inc.        Pennsylvania.

 

Junk S, Topolinski T, Bilinski PJ. 2008. Influence of developmental hip dislocation on femoral head sphericity: experimental study in dogs. Acta of   Bioengineering and Biomechanics 10(4).

 

Kelly WR. 1984. Veterinary Clinical Diagnosis 3rd Ed. Bailliere Tindall. London.

 

Morgan RV. 2008. Handbook of Small Animal Practice 5th Ed. Saunders Elsevier.             Missouri.

 

Skurková L, Ledecky V. 2009. Early diagnosis of canine hip dysplasia. Folia           Veterinaria 53(2): 77-82.

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Awan Tag

%d blogger menyukai ini: