coretan seputar dunia veteriner

1. Anamnesis                         : Kulit kemerahan hampir di seluruh tubuh

2. Signalement Hewan

Nama : Pugi

Jenis hewan                : Anjing

Ras/breed                   : Pug

Warna bulu dan kulit   : Coklat dan rose

Jenis kelamin              : Jantan

Berat badan                : 8 kg

Umur                           : 10 tahun

3. Status Present

Keadaan Umum

Perawatan                   : Sedang

Habitus/Tingkah laku   : Tulang punggung datar/jinak

Gizi                              : Sedang

Pertumbuhan badan   : Baik

Sikap berdiri                : Berdiri pada keempat kaki

Suhu tubuh                  : 38,5 °C

Frekuensi nadi            : 80 x/menit

Frekuensi nafas          : 36 x/menit

Adaptasi Lingkungan

  1. a. Kulit dan Bulu

Aspek bulu                  : Kusam

Kerontokan                  : Ada, bulu rontok dari akar rambut

Kebotakan                   : Ada, kebotakan di daerah punggung dan ventral

tubuh, alopesia tidak simetris

Turgor kulit                  : Baik

Permukaan kulit          : Kulit tidak rata, terdapat eritema di kulit

punggung, eritema di kulit leher dan kulit di

keempat ekstremitas, serta terdapat perlukaan

(luka terbuka/ulcer) dan pengerasan (kerak) di  kulit punggung

Bau kulit                      : bau tidak enak (tengik)

 

 

  1. b. Kepala dan Leher

–          Inspeksi

Ekspresi wajah             : Bereaksi

Pertulangan kepala       : Brachycephalic

Posisi tegak telinga       : Kedua telinga jatuh

Posisi kepala                 : Lebih tinggi dari tulang belakang

–          Palpasi

Turgor kulit                    : Baik

Mata dan Orbita Kiri

Palpebrae                      : Membuka dan menutup sempurna

Cilia                               : Keluar sempurna

Conjuctiva                     : Rose

Membran nictitans        : Tersembunyi

Mata dan Orbita Kanan

Palpebrae                      : Membuka dan menutup sempurna

Cilia                               : Keluar sempurna

Conjuctiva                     : Rose

Membran nictitans        : Tersembunyi

 

Bola Mata Kiri

Sclera                            : Putih

Cornea                          : Keruh

Iris                                 : Coklat

Limbus                          : Datar

Pupil                              : Besar

Refleks pupil                 : Ada

Vasa injectio                  : Ada

Bola Mata Kanan : Ukuran bola mata lebih kecil

Sclera                            : Putih

Cornea                          : Keruh

Iris                                 : Coklat

Limbus                          : Datar

Pupil                              : Kecil

Refleks pupil                 : Ada

Vasa injectio                  : Tidak ada

 

c. Hidung dan sinus : Tidak ada discharge

  1. d. Mulut dan Rongga Mulut

Rusak/luka bibir                      : Tidak ada

Mukosa                                    : Rose

Gigi geligi                                 : Lengkap, terdapat karang gigi

Lidah                                       : Rose dan licin

  1. e. Telinga

Posisi                                      : Jatuh pada kedua telinga

Bau                                          : Khas cerumen

Permukaan daun telinga         : Rata

Krepitasi                                  : Tidak ada

Reflek panggilan                     : Ada

  1. f. Leher

Trachea                                   : Teraba dan tidak ada batuk

Esofagus                                 : Teraba dan tida ada isi

 

Lymphonodus rethropharingealis

Ukuran             : Tidak ada perubahan

Lobulasi           : Jelas

Perlekatan       : Tidak ada

Konsistensi     : Kenyal

Suhu kulit        : Sama dengan suhu sekitar

Kesimetrisan   : Simetris

 

  1. g. Thorak : Sistem Pernapasan

– Inspeksi

Bentuk rongga thorak              : Simetris

Tipe pernapasan                     : Costalis

Ritme                                      : Teratur

Intensitas                                 : Tidak ada perubahan

Frekuensi                                : 36 x/menit

Trachea                                   : Tidak terlihat

Batuk                                       : Tidak ada

– Palpasi

Penekanan rongga thorak       : Tidak ada rasa sakit

Palpasi intercostal                  : Tidak ada rasa sakit

– Auskultasi

Suara pernapasan                  : Suara bronchial jelas

Suara ikutan                            : Tidak ada

Antara inspirasi dan ekspirasi : Tidak terdengar

 

  1. h. Thorak : Sistem Peredaran Darah

– Inspeksi

Ictus cordis                             : Tidak terlihat

– Auskultasi

Frekuensi                                : 80 x/menit

Intensitas                                 : Tidak ada perubahan

Ritme                                      : Teratur

Suara sistolik dan diastolik     : Ada

Ekstrasistolik                           : Tidak ada

 

  1. i. Abdomen dan Organ Pencernaan yang Berkaitan

– Inspeksi

Besarnya                                 : Tidak ada perubahan

Bentuknya                               : Simetris

Suara peristaltik lambung       : Tidak terdengar

– Palpasi

Epigastricus                            : Tidak ada perubahan

Mesogastricus                                    : Tidak ada perubahan

Hipogastricus                          : Tidak ada perubahan

– Auskultasi

Peristaltik usus                       : Ada

 

  1. j. Anus

Sekitar anus                            : Bersih

Refleks sphincter ani              : Ada

Kebersihan daerah perineal    : Bersih

 

 

  1. k. Alat Perkemihan dan Kelamin (Urogenitalis)

Preputium                               : Mukosa rose, bersih, dan tidak ada radang

Glans penis

Besar              : Tidak ada perubahan

Bentuk             : Tidak ada perubahan

Sensitivitas      : Tidak sakit

Warna             : Rose

Kebersihan      : Bersih

Scrotum                                  : Bersih dan tidak ada radang

 

  1. l. Alat Gerak

– Inspeksi

Perototan kaki depan              : Simetris, tidak ada kelainan

Perototan kaki belakang          : Simetris, tidak ada kelainan

Spasmus otot                         : Tidak ada

Tremor                                                : Tidak ada

Cara bergerak-berjalan           : Koordinatif

Cara bergerak-berlari              : Koordinatif

– Palpasi

Struktur pertulangan

Kaki kiri depan : Kompak, tidak ada pembengkakan

Kaki kanan depan       : Kompak, tidak ada pembengkakan

Kaki kiri belakang        : Kompak, tidak ada pembengkakan

Kaki kanan belakang   : Kompak, tidak ada pembengkakan

Konsistensi pertulangan         : Keras

Reaksi saat palpasi                : Tidak ada rasa sakit

Panjang kaki depan ka/ki        : Sama

Panjang kaki belakang ka/ki    : Sama

Kestabilan pelvis

Konformasi                 : Tegas

Kesimetrisan               : Simetris

Tuber ischii                             : Teraba

Tuber coxae                            : Teraba

Lymphonodus poplitea

Ukuran                         : Tidak ada perubahan

Konsistensi                 : Kenyal

Lobulasi                       : Jelas

Perlekatan                   : Tidak ada perlekatan

Suhu kulit                    : Sama dengan suhu sekitar

Kesimetrisan ka/ki      : Simetris

 

Identifikasi kondisi dermatologi ekstremitas bawah :

Eritema pada ekstremitas bawah (keempat kaki)

 

Pemeriksaan Lanjutan            : Kerokan kulit

Diagnosis                                : erythema ulcerativa

Differensial Diagnosa             : demodicosis, atopic dermatitis, dan

vaskulitis

Prognosa                                : dubius

Terapi                                      : – antibiotik (cephadroxil, cephalexin,

amoxicilin/clavulanate, erythromycin)

– antihistamin (dyphenhydramin HCl)

– vitamin A untuk regenerasi epitel

 

Tanggal : 29 Desember 2009

 

 

 

 

 

 

 

 


PEMBAHASAN

 

Anamnesis dari anjing Pugi dengan ras pug adalah kemerahan pada hampir seluruh tubuhnya. Kemudian, setelah dilakukan pemeriksaan fisik (physical examination) didapatkan kelainan di daerah kulit dan mata. Kelainan di kulit berupa bulu kusam, terdapat kebotakan di daerah punggung dan ventral tubuh, terdapat kerontokan dengan bulu rontok dari akar rambut, bau pada kulit, terdapat eritema (di kulit punggung, kulit leher, dan kulit ekstremitas), serta terdapat luka dan pengerasan (pembentukan kerak) di kulit punggung. Sedangkan kelainan pada mata berupa bola mata kanan berukuran lebih kecil, kekeruhan pada kornea kedua bola mata, serta terdapat vasa injectio pada bola mata sebelah kiri. Selain itu, hasil pemeriksaan fisik menunjukkan bahwa Pugi mempunyai bobot badan sebesar 8 kg, suhu 38,5°C, frekuensi napas sebesar 36 kali per menit, serta frekuensi nadi sebesar 80 kali per menit. Menurut Kelly (1984), suhu tubuh anjing ras kecil adalah sebesar 38,6 – 39,2°C, frekuensi napas sebesar 15 – 30 kali per menit, serta pulsus/frekuensi nadi sebesar 90 – 120 kali per menit. Anjing Pugi mempunyai suhu tubuh dalam rentang normal dan juga tidak terdapat kelainan pada frekuensi napas dan frekuensi nadi.

Berdasarkan hasil pemeriksaan fisik didapatkan gejala klinis yang mengganggu pada anjing Pugi adalah eritema di tubuh (punggung, abdomen, leher, dan ekstremitas) dengan rasa kegatalan (pruritus). Menurut Boden (2005), erythema merupakan kemerahan pada kulit karena pembuluh-pembuluh darah di kulit mengalami dilatasi. Sedangkan pruritus adalah gejala kegatalan yang menunjukkan terdapatnya penyakit parasitik pada kulit. Hasil pemeriksaan klinis berupa erythema yang disertai dengan kegatalan dan kelainan lain yang berupa kulit yang berbau tidak enak (tengik), adanya luka terbuka (ulcer) di kulit punggung yang dsertai dengan pengerasan/pembentukan kerak di kulit punggung, serta kebotakan dan kerontokan rambut dari akarnya menunjukkan suatu kelainan atau gangguan pada kulit. Namun, pemeriksaan lanjutan belum dilakukan sehingga belum dapat diambil diagnosa berdasarkan penyebabnya, pemeriksaan lanjutan yang diperlukan diantaranya adalah pemeriksaan kerokan kulit untuk pemeriksaan terhadap adanya infestasi parasit (tungau) dan jamur, serta pemeriksaan terhadap adanya infeksi bakteri pada kulit.

Berdasarkan gejala klinis yang ditemukan dalam pemeriksaan fisik, dapat diambil diagnosa bahwa aning Pugi mengalami erythema ulcerativa. Menurut Tilley dan Smith (2000), gejala klinis berupa erythema dan kerusakan epidermis (ulcer) merupakan salah satu gejala dari kondisi dermatosis ulcerativa. Kondisi tersebut mempunyai bentuk yang bervariasi dan tergantung pada penyebabnya, yaitu kongenital atau gangguan perkembangan dalam kohesi jaringan. Selain itu, penyebab lainnya adalah peradangan dan neoplasia, anoxic injury, kerusakan kulit yang disebabkan oleh keadaan trauma, toksin, iritan, mikroorganisme, migrasi parasit, serta antigen-specific autoimmune disorders.

Kondisi erythema ulcerative pada anjing Pugi belum dapat diketahui penyebabnya karena belum dilakukan pemeriksaan lanjutan yang meliputi pemeriksaan kerokan kulit. Menurut Tilley dan Smith (2000), beberapa kondisi yang dapat menyebabkan gejala klinis berupa erythema dan ulcerasi diantaranya adalah infeksi (pyoderma), infestasi parasit di kulit (demodicosis dan scabiosis), penyakit autoimune (systemic lupus erythematosus), immune mediated (erythema multiforme), gangguan metabolisme (necrolytic migratory erythema), dan neoplastic disorder (cutaneus T cell lymphoma dan squamous cell carcinoma).

Gejala klinis yang berupa erythema juga merupakan salah satu gejala dari kondisi pyoderma. Menurut Tilley dan Smith (2000), gejala-gejala klinis dari pyoderma meliputi keropeng di kulit, erythema berbentuk sirkuler, alopesia, pengelupasan epidermis, abses, furunculosis, papula, dan pustula. Serta menurut Morgan (2008), gejala klinis yang ditemukan pada kondisi pyoderma adalah pustula, erythema, hiperpigmentasi, alopesia, dan priritus. Kondisi pyoderma pada anjing sering disebabkan oleh Staphylococcus intermedius. Kondisi erythema dan ulcerativa yang terjadi pada anjing Pugi kemungkinan dapat disebabkan oleh infeksi Staphylococcus sp. Menurut Boden (2005), ulcer merupakan kerusakan pada permukaan kulit dan membran mukosa yang cenderung tidak menuju ke arah perbaikan. Proses ulcer biasanya melibatkan kematian jaringan (nekrosis) di bagian kecil dari jaringan tubuh sekitar daerah ulcer. Sebagian besar ulcer bersifat suppurative. Penyebab dari ulcer adalah kondisi kesehatan hewan secara umum (usia tua, penyakit kronis, malnutrisi, dan kerusakan sirkulasi). Penyebab langsung dari ulcer adalah infeksi bakteri yang masuk dari luka di kulit.

Pyoderma merupakan infeksi pada epidermis dan folikel rambut yang disebabkan oleh Staphylococcus intermedius dan bakteri lain (Staphylococcus aureus, Staphylococcus schleiferi subsp. schleiferi, dan Staphylococcus schleiferi subsp. coagulans). Patofisiologi dari pyoderma adalah adanya kondisi mikroklimat kulit yang sesuai untuk pertumbuhan Staphylococci yang merupakan flora normal kulit anjing. Kejadian pyoderma dapat diawali oleh infestasi ektoparasit di kulit, pruritus dari dermatosis alergi, dan endokrinopati (Morgan 2008). Menurut Tilley dan Smith (2000), predisposisi dari kondisi pyoderma pada anjing adalah ras anjing berambut pendek dan ras anjing yang mempunyai lekukan di kulitnya.

Menurut Grant (1990), puoderma pada anjing dapat dibagi menjadi tiga bentuk, yaitu surface pyoderma, superficial pyoderma, dan deep pyoderma. Surface pyoderma dicirikan oleh adanya erosi superficial pada stratum corneum. Superficial pyoderma merupakan infeksi pada folikel rambut atau epidermis. Sedangkan deep pyoderma adalah infeksi bakteri pada lapisan dermis dan jaringan subkutis. Menurut Medleau dan Hnilica (2006), superficial pyoderma merupakan infeksi bakteri pada folikel rambut dan lapisan epidermis. Infeksi pada bakteri umumnya terjadi sebagai infeksi sekunder, dan penyebab umum dari superficial pyoderma adalah alergi dan penyakit endokrin.

Terapi untuk mengatasi pyoderma dapat dilakukan dengan penggunaan antibiotik yang tepat selama 21 hari sampai 30 hari. Pyoderma awal dapat diatasi dengan antibiotik lincomycin, clindamycin, erythromycin, trimethoprim-sulfamethoxazole, trimetoprim-sulfadiazine, chloramphenicol, cephalosporin, dan amoxicillin trihydrate-clavulanic acid. Terapi pyoderma pada anjing dapat dilakukan dengan memandikan anjing 2 – 3 kali dalam seminggu selama 2 minggu, dan setelah itu dilakukan dalam 1 – 2 kali sampai infeksi berkurang. Shampo yang digunakan untuk memandikan anjing adalah shampo yang mengandung bahan antibakteri, misalnya benzoyl peroksida, chlorhexidine, chlorhexidine-ketoconazole, ethyl lactate, dan triclosan. Pemberian shampo juga berperan untuk menghilangkan keropeng, pengelupasan kulit, mengurangi pruritus, menghilangkan bau, dan mengurangi kondisi kulit yang berminyak (Anonim 2008). Menurut Morgan (2008), beberapa antibiotik yang dapat digunakan untuk mengatasi pyoderma pada anjing adalah amoxicillin/clavulanate (Clavamox®) dengan dosis 13,75 mg/kg BB secara PO BID, cephalexin dengan dosis 22 mg/kg BB secara PO BID, cefadroxil (Cefa Tabs®) dengan dosis 22 mg/kg BB secara PO BID, trimethoprim/sulfamethoxazole dengan dosis 15 mg/kg BB secara PO BID, erythromycin dengan dosis 10 mg/kg BB secara PO TID, enrofloxacin (Baytril®) dengan dosis 5 – 20 mg/kg BB secara PO SID, serta oxacillin dengan dosis 22 mg/kg BB SID. Selain itu, terapi simptomatis juga dapat diberikan untuk menghilangkan peradangan yang ada di kulit, mengurangi/menghilangkan pruritus, dan pemberian epitel untuk regenerasi epitel. Obat-obatan tersebut misalnya adalah dyphenhydramin HCl dengan dosis 1 – 2 mg/kg BB secara PO BID dan vitamin A dengan dosis 1200 IU.

Kondisi kelainan kulit lain yang ditandai oleh erythema adalah peradangan pada kulit (dermatitis). Peradangan tersebut dapat disebabkan oleh mikroorganisme patogen (canine Staphylococcal dermatitis) dan kondisi alergi. Menurut Boden (2005), allergic dermatitis merupakan kondisi eczema atau peradangan pada kulit yang disebabkan oleh alergi.

Kondisi dermatitis alergi pada anjing yang sering terjadi adalah atopic dermatitis. Mneurut Gough dan Thomas (2004), anjing ras pug merupakan predisposisi ras terhadap kejadian atopy. Menurut Coatesworth (2010), canine atopic dermatitis adalah kejadian peradangan pada kulit yang bersifat kronis atau kondisi berulang, dan dicirikan oleh adanya pruritus. Menurut Nagata (2000), atopic dermatitis merupakan kondisi kelainan kulit yang terjadi karena peningkatan kadar serum IgE. Atopic dermatitis pada anjing dapat dilihat dengan adanya pruritus/kegatalan yang berkaitan dengan alergen lingkungan, beberapa bagian tubuh yang sering mengalami atopic dermatitis adalah wajah, external ear canal, ventral abdomen, ekstremitas sebelah bawah dan telapak kaki. Kondisi atopic dermatitis pada umumnya terjadi pada bagian tubuh yang sering berhubungan dengan lingkungan dan mikrotrauma. Mekanisme peradangan pada atopic dermatitis belum dapat diketahui, tetapi sejumlah faktor mempunyai saling ketergantungan dalam meyebabkan kondisi atopic dermatitis, yaitu induksi pembentukan alergen-IgE pada saat paparan antigen, serta disfungsi limfosit T-helper dan degranulasi sel mast. Menurut Tilley dan Smith (2000), gejala klinis dari atopic dermatitis diantaranya adalah pruritus, superficial pyoderma, xerosis, erythema, papula, keropeng, hiperpigmentasi, lichenification, seborrhea, hyperhidrosis, conjunctivitis, dan otitis externa. Bagian tubuh yang sering mengalami atopic dermtitis diantaranya adalah daerah interdigital, daerah carpus dan tarsus, sekitar moncong, regio periocular, axillae, daerah paha, dan pinnae.

Menurut Birchard dan Sherding (2006), beberapa faktor yang berpengaruh terhadap kejadian atopic dermatitis diantaranya adalah alergen lingkungan, Staphylococcal pyoderma, Malassezia dermatitis, alergi terhadap pinjal dan alergi pakan, iritan (bahan kimia, tanaman, dan obat), temperatur dan kelembapan, serta faktor kulit (kulit yang kering dan excoriation).

Terapi yang dapat diberikan untuk mengatasi canine atopic dermatitis diantaranya adalah preparat corticosteroid (prednison suspensi dengan dosis 0,5 – 1 mg/kg BB secara SC atau IM, dan prednisone atau methilprednisolone dengan dosis 0,2 – 0,5 mg/kg BB secara PO setiap 2 hari sekali) dan antihistamine (chlorpheniramine dengan dosis 0,2 – 0,4 mg/kg BB secara PO BID atau diphenhydramine dengan dosis 2,2 mg/kg BB secara PO TID).

Menurut Gough (2007), diferensial diagnosa dari kondisi ulcer di kulit diantaranya adalah immune-mediated (erythema multiforme), fisik (luka bakar, frostbite, radiasi, dan trauma), infeksi (antibiotic responsive ulcerative dermatosis), vasculitis (idiopathic, immune-mediated, dan infeksi), serta obat/toksin (ivermectin, diuretikum, imodium, itraconazole, dan phenylbutazone). Menurut Morgan (2008), vasculitis adalah peradangan pada dinding pembuluh darah dan sering merupakan hasil dari deposisi kompleks immune di dalam dinding pembuluh darah (hipersensitifitas tipe III). Vasculitis dapat terjadi sebagai penyakit primer atau sekunder yang disebabkan oleh paparan obat-obatan, neoplasia, infeksi, peradangan, dan vaksinasi. Gejala klinis dari vaskulitis diantaranya adalah erythema, edema yang berkembang menjadi papula, ptechie, hemorrhagic bullae, erosi kulit, ulcer pada kulit, nekrosis, bagian tubuh yang sering terkena adalah bagian ekstremitas (kaki, telapak kaki, dan kuku), pinnae, nasal planum, wajah, scrotum, dan ekor. Gejala klinis sistemik diantaranya adalah myopathy, polyarthropathy, hepatopathy, anorexia, pruritus, anemia, dan trombositopenia. Prognosa dari vaskulitis tergantung pada penyakit (penyebab) spesifik dan keparahan kondisi. Terapi yang dapat diberikan untuk penanganan vaskulitis diantaranya adalah pentoxifylline 20 mg/kg BB PO TID untuk mengurangi peradangan, sulfasalazine dengan dosis 20 – 40 mg/kg BB secara PO TID, serta cyclosporine dengan dosis 5 mg/kg BB SID.

 

 

 

 

 

 

 

SIMPULAN

Berdasarkan hasil pemeriksaan fisik, dapat disimpulkan bahwa pasien anjing ras pug yang bernama Pugi mengalami kondisi erythema ulcerativa. Diagnosa banding dari kondisi tersebut adalah pyoderma, canine atopic dermatitis, dan vaskulitis. Saran yang dapat diberikan untuk penanganan erythema ulcerativa yaitu diperlukan peneguhan diagnosa dengan pemeriksaan parasit dan mikroorganisme patogen kulit, pemeriksaan complete blood count, pemeriksaan kimia darah, serta pemeriksaan sitologi melalui sampel kerokan kulit.

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

 

Birchard SJ, Sherding RG. 2006. Saunders Manual of Small Animal Practice 3rd Ed. Saunders Elsevier. Missouri.

 

Boden E. 2005. Black’s Veterinary Dictionary 21st Ed. A&C Black. London.

 

Coatesworth J. 2010. Canine atopic dermatitis. UK Vet 15(1).

 

Gough A. 2007. Differential Diagnosis In Small Animal Medicine. Blackwell Publishing. Oxford. UK.

 

Gough A, Thomas A. 2004. Breed Predispositions To Disease In Dogs and Cats. Blackwell Publishing. Oxford. UK.

 

Grant DI. 1990. Skin Disease In The Dog and Cat 2nd Ed. Blackwell Scientific Publications. Oxford.

 

Kelly WR. 1984. Veterinary Clinical Diagnosis 3rd Ed. Bailliere Tindall. London.

 

Medleau L, Hnilica KA. 2006. Small Animal Dermatology. A Color Atlas and Therapeutic Guide 2nd Ed. Saunders Elsevier. Missouri.

 

Morgan RV. 2008. Handbook of Small Animal Practice 5th Ed. Saunders Elsevier. Missouri.

 

Nagata M. 2000. Diagnosis of atopic dermatitis in dogs. Waltham Focus 10(2).

Tilley LP, Smith FWK. 2000. The 5 Minute Veterinary Consult Ver. 2. Lippincott Williams & Wilkins. USA.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Awan Tag

%d blogger menyukai ini: